Dalam perjalanan dari Surabaya ke Malang, disebelah kiri jalan setelah Lawang, ada tempat makan lawas yang masih saja tetap eksis sampai kini, bahkan dengan cita rasa yang masih tetap sama. Namanya, Sari Rasa, Jalan Dr. Wahidin 29/61, Lawang, Malang:

Dulu kalau ke Surabaya, aku sering mampir ke Gelael (dulu di Jl. Basuki Rachmat No. 16-18, Surabaya), hanya untuk beli ini: Ya, hotdog! Sejak jaman aku TK, aku sudah doooyan banget ama makanan satu ini. Bener2 lidahnya bukan lidah Indo,…

Yeah, inilah sate yang hampir setiap minggu aku makan, saat masih tinggal di Malang. Dagingnya, daging ayam kampung, namun empuk. Lontongnya bagus, padat.. tidak berair. Dan bumbu kacangnya menambah rasa istimewa, apalagi setelah diberi kecap, sambal dan rajangan bawang merah…

Seperti yang aku bilang sebelumnya, kalau aku makan bakso Ketabangkali cabang Pasar Atom, minumnya kudu es juice kopyor Kedungsari. Nah, iniloh.. es juice-nya: Bukannya apa sih, cuman kebetulan aja lokasinya jadi satu, jadi praktis.. hahaha! Tapi selain itu, es juice…

Si Mami yang memang lidahnya lidah Jawa (maksudnya: penggemar makanan Jawa), kalo ke Pasar Atom, ujung-ujungnya makan Soto Ayam Joko Tarub, deh. Yang jual sih sepertinya sudah engga joko (perjaka), hahaha!!! Tapi sotonya memang enak. Mantab! Kuahnya kuning agak kental dan lauknya…

Huwhkeuahaaaa.. Ini gara2 ada seorang kawan teriak2 ngidam Soto Sempu, padahal dia lagi di nun jauh di Bali sono *tralalalaa*. Nah, teringatlah aku kalo aku punya foto-fotonya. Aku bela-belain bongkar, trus sekarang aku review aaah.. 😀 *seringai serigala*.

Wew, kayanya Surabaya! Semut, punya stasiun (stasiun semut), sungainya emas (kalimas), pelabuhannya.. mirah, jamrud dan perak. Bayangkan! Hahaha.. Dan akhir minggu kemarin, aku berkesempatan ke Pelabuhan Mirah. Pikiran pertamaku kalo ke pelabuhan bongkar muat, keadaannya semrawut, kotor, berantakan, orang2 kasar…

Di Jalan Indragiri 10, Surabaya.. ada rumah makan dengan dekorasi Jawa yang indah & (tampak) bersih, menjual sop buntut enak! Namanya, Indragiri. Kuahnya bening, tapi bumbunya mantab. Disajikan dengan wortel rebus dan taburan bawang goreng, disantab bersama nasi hangat plus…

Rice Bowl aku tahu pertama kali dari seorang kawan yang bela2in ‘kabur’ dari kantor untuk ke mall diujung sooono saat lunch, demi makan di Rice Bowl, hmm.. Karena aku engga bisa ikut ketika itu, maka segera setelah mendapat kesempatan, aku memburu…

Hoho, inilah makanan pertama yang Mamiku beli di tahun ini *nyengir*, wakakakkk.. Pecel. Ga usah heran. Mami memang lidahnya aseli Jowo (sedangkan anaknya malah engga seberapa ngefans makanan Jawa) dan pecel tuh jadi menu favoritnya. Pecel Hj. Boeyatin alias pecel Ketabang Kali,…