Art Jog 2018 (Yogyakarta); Late Post

Engga kepikir sama sekali kalo bakal berkesempatan datang ke ART JOG, acara Pameran Seni Rupa Kontemporer terbesar di Indonesia yang digelar tahunan di Yogyakarta!

Art Jog lahir di 2009 dan aku ini kunjungan pertama loh! Gila. Kemana aja aku selama ini. Aku juga engga ada gambaran apapun mengenai Art Jog, tapi dari tipe-tipe orang yang datang, kayanya aku bakal bahagia. Serasa balik jaman kuliah, rek! Hahaha..

Tiketnya seperti ini:

Nah, ntar kalo masuk bakal dilubangi tiketnya plus tangan dikasih stempel model begini di punggung tangan (setiap pengunjung):

Asiknya ya, kalo kalian sudah beli tiket dan di stempel, kalian boleh keluar masuk sesuka hati di tanggal pembelian tiket. Jadi misalnya nih, aku datang jam 10, keluar jam 12, ntar balik lagi jam 3, keluar jam 5, masuk lagi jam 7, keluar jam 8 gitu… BOLEH! Asalkan tiket masih ada & stempel juga masih terbaca.

Btw, karya pertama yang kita lihat aja udah sebagus ini!!!

Susah banget beranjak dari karya yang satu ini deh. Udah warnanya bagus banget, tentang laut dan semuanya terbuat dari crochet dengan detail rupawan!!! Aduh makkk…

11 tahun Art Jog membuat mereka tampil begitu profesional, tenaga kerjanya selalu awas menjaga barang-barang yang dipamerkan. Mereka tidak segan memperingatkan jika kita terllau dekat dengan objek pameran, dsb.

Informasi yang diberikan pun ada dimana-mana, sehingga benernya kita engga usah susah-susah mengartikan objek pameran. Tapi aku pribadi suka menerka dulu, baru kemudian membaca informasinya.

Ini, misalnya:

Benernya, aku foto SEMUA objek pameran beserta keterangannya, tapi pas upload ini ada beberapa foto gagal upload dan aku engga sanggup pilihin mana aja yang belum di upload, jadi aku pamerkan apa adanya saja yak..

Ini, adalah foto pusar!!!

Ini tentang 1 object yang sama disajikan di 2 bahan yang berbeda, menghasilkan nilai yang berbeda pula. Ini acrylic:

Dan ini emas 24K:

Karya seni yang satu ini termasuk yang paling banyak aku fotoi:

Berikutnya, ada karya seperti ini:

 

Bingung kan? Apaan ya ini..

Kemudian aku baru ngeh setelah baca informasinya:

Yeah, emang ada beberapa karya yang ngajak mikir dan setelah dapat jawabannya, eh, menggugah! Ga mau kan, hutan kita berubah wujud seperti itu.

Yang ini asik juga tapi tetap membawa message:

  

Ada pula yang model gini:

 

Trus, ini:

Karya model gini pun menarik sih:

Nah yang satu ini benernya pengen difoto semua tapi kuru hemat battery kamera karena aku yakin akan ada lebih banyak karya menarik lainnya yang akan aku foto habis-habisan:

Jadi, aku pilih beberapa saja untuk difoto close up:

Yang ini, langsung bikin aku lihat informasinya haha (ga paham soalnya):

  

Lanjut dengan ini:

Dan diruangan sebelahnya, ada ini:

  

Niat banget menurutku, ruangan di cat merah (aku suka warna merahnya!) kemudian ada bathub yang bukan barang pabrikan, aduh! Hebat!

Lanjut ke tetangganya:

 

Yang ini cakep nih, klasik..

Trus, ini tentang baru yang bisa bernafas/ berdenyut wkwkwk..

Ini batunya mirip batu alam loh, tapi dia kembang-kempis gitu:

Ini tetangganya:

 

Dan tetangga lainnya lagi:

  

Haha yang ini asik nih:

  

Beginian sih jelasss, ulah Agan Harahap! Hahaha..

Di ruangan Hendra Priyadhani, aku menghabiskan cukup banyak waktu karena menikmati hasil karyanya!

  

Lihat detailnya yak..

Gila kan?!! Kebayang banget gimana ribetnya kumpulin bahan, sambung semuanya dan menatap sedemikian rupa.. Tenaga abis-abisan pastinya, duit juga. Aduh, tepuk tangan beneran deh!

Yang ini pake rafia loh:

 

Cakep banget! Dan colorful.

Sedangkan yang ini, walah engga colorful juga bikin kita bengong dengan detailnya. Lihat saja dulu deh:

Model sangar gitu, bahannya dari KARDUS loh!!! Dan membawa pesan bagus banget ini, rek *keplok2*:

Tetangganya:

Trus lanjut dengan dengan ruang pamer Fajar Abadi:

 Ada lagi yang model begini:

Yang ini asik! Banget! Secara aku ngetik juga kerjanya kalo ngisi blog ini..

Trus, di pojokan ada yang model begini:

Dan yang ini, aaah….. pengen banget ambil kainnya (eh):

Konsepnya tuh rumah Jawa gitu, trus ada curtain2 dari batik yang dicampur dengan jahitan. Tapi modern dan klasik sekaligus deh, lihat saja:

  

Di deretan paling akhir, dekat pintu keluar, ada God of War setinggi 3m lebih:

 

Dannn…

Sampai jumpa tahun depan! Semoga aku bisa datang lagi <3.