Mie Ketupa (Surabaya); Sejak 1987

Aku blas engga pernah denger nama MIE KETUPA selama 18 tahun aku hidup di Surabaya!

Ternyata, ini mie sejak tahun 87 loh! Dan masih bertahan sampe sekarang, bahkan punya fans setia <3.

Nah, beberapa dari fans Mie Ketupa lah yang mengenalkanku dengan mie klasik di JALAN KETUPA 34, SURABAYA ini:

Tempat makannya adalah bagian depan rumah pemiliknya:

Resik dan terang! Sederhana saja dan suasananya rumahan banget. Ini yang bikin asik! Beberapa bagian rumah tampak klasik (mobilnya juga!), nyenengin.

Menunya:

Dannnn hahahaha aku pesan hampir semua menunya! Pokoknya, aku bikin ayi-nya sibuk (semua mie diracik sendiri sama ayi-nya lho):

Ini, MIE BABAT:

Penampilan kompletnya sih kaya gini (pake kuah kaldu yang disajikan terpisah):

Aku engga icip karena kurang doyan babat putih kaya gitu (anak kan yaaaa?). Jadi, aku pesan mie lainnya. MIE BAIKUT:

Aku doyan mie ini (sampe akhirnya difotoin bolak balik)!!! Mie-nya enak nih, lembut dan engga eneg, engga ada yang njendal di mulut dan gurih halus (duh istilahku rek!). Udah gitu, toppingnya baikut masak kecap gituloh, manis. Cocok wesss..

Ada juga taburan daun bawang dan bawang goreng, enak krenyes2 bawang gorengnya nih sodara-sodaraaaa..

MIE AYAM JAMUR, punya penggemarnya sendiri lho:

Nih, aku zoom toppingnya:

Mamiku doyan ini.

Btw, semua mie-nya dikasih kuah kaldu gini ya:

Trus, sempat juga kepikir mau pesan MIE BAKWAN tapi setelah dipikir ulang secara bijaksana (halah!), mie-nya kan bakal sama aja yak. Akhirnya, pesan BAKWANnya saja lah:

Bakwannya OK loh, engga cuma tepung. Kuahnya juga bening tanpa kebanyakan lemak/ minyak, trus dikasih rajangan daun bawang. Ringan, engga berasa eneg. Cocok dimakan dengan mie-nya emang.

Trus, kegoda makan BUBUR AYAM hahahaha (aku emang doyan bubur soalnya):

Yeah, jangan kaget kalo buburnya polosan banget karena toppingnya dipisah nih (sedangkan ayamnya dipotong dadu kecil dan sudah dicampur dengan buburnya):

Komplet banget, ada jaipo, kacang goreng, kulit pangsit goreng, rajangan daun bawang, bahkan ada 1/4 telur asin kaya gini:

Secara keseluruhan sih aku suka buburnya, bubur ala rumahan tenan, mirip yang kaya Mamiku bikin.

Trus biar komplet neh icip-icipnya, pesan KUO TIEK sekalian. Cakep loh Kuo Tiek-nya, coba lihat:

Makannya dengan ini:

And please bring cash, darling.. disini engga ada mesin EDC haha (kelihatan banget kan kalo kita kalap sampe ada kalkulator segala :p):