Rumah Makan Soto Kadipiro Baru (Yogyakarta); Enak Juga!

Driver kita saat di Yogyakarta ini keren, dia paham kuliner, paham juga kalo aku biasanya kurang hoki soal kuliner di Yogyakarta.

Pagi itu, kita digiring ke RUMAH MAKAN SOTO KADIPIRO BARU, JALAN WATES KM 1 No. 40, YOGYAKARTA:

 

Rumah makan ini ada icon uniknya:

Patung ayam dan kuda. Entah kenapa (padahal yang dijual kan soto ayam dan sapi, bukan kuda hehe).

OK OK, setelah sampai di Surabaya aku tahu kalau ini bukan Soto Kadipiro yang maha asli. Jadi ceritanya nih, di sepanjang Jalan Wates isinya penjual soto yang semuanya pake nama “Kadipiro”. Ada yang dikasih embel2 angka, atau kata “Baru” seperti tempat makanku ini.

Buat kalian yang mau versi asli, silakan cari tempat makan yang kaya ini nih:

Lokasinya di Jalan Wates 33, Yogyakarta.

Tempatnya paling sederhana dan tampak tua dibandingkan dengan Soto Kadipiro lainnya. Warnanya hijau begitu dan ada papan namanya yang klasik, bagian depannya pake kayu. Itu cirinya ya guys, jangan salah tempat (seperti aku).

Trus, kenapa sopir membawa aku ke Rumah Makan Soto Kadipiro Baru??? Karena dia sering antar tamu (yang minta makan disana!!!). Makanya dia pikir, orang2 sukanya makan Soto Kadipiro yang di tempat makan ini *jreng jreng*:

Selain itu, Rumah Makan Soto Kadipiro Baru juga dikelola oleh turunan pendiri Soto Kadipiro. Makanya, aku engga terlalu kecewa (walau salah tempat makan haha!).

Tempat makannya colorfull kaya gini nih:

 

Ada beginian juga rek, haha:

Aku akui sih, ini lukisan bikin Bu Mega kelihatan cakep. Lukisan minyak loh ya, bukan foto. Keren, yang lukis..

Btw, kembali soal Rumah Makan Soto Kadipiro Baru nih, begitu kita duduk langsung dikasih beginian di meja:

Makan gitu aja? Engga dong, haha! Mari lirik daftar menunya:

 

Yang terkenal disini, soto ayam sih tapi aku kok lebih tergoda pesan SOTO DAGING SULUNG + BABAT + NASI:

Cakep kalo buat sarapan! Kuahnya bening dan kelihatan berkaldu banget. Ada taburan daun seledri dan bawang putih goreng, bikin aromanya makin menjadi-jadi.

Daging dan babatnya nampang dan kelihatan empuk juga:

Eh aku suka loh! Soto dagingnya Yogyakarta emang engga kuning seperti di Jawa Timur yang semua jenis sotonya (mau soto sapi/ ayam), kuahnya kuning. Buatku kayanya lebih cocok disebut sop benernya, tapi soal rasa, apapun namanya, ini soto/ sop enak juga!

Kuahnya ringan, engga ngendal, engga ada bau-bau sapinya (langsung kepikiran Mami yang engga ikut trip kali ini, si Mami kayanya bisa diajak makan disini kali lain), enak tanpa perlu ditambahin apa2 (sambal/ kecap maksudnya).

Nasinya? Ini:

Trus daripada menyesal, sekalian lah aku nambah SOTO AYAM:

Nih, aku angkat isinya dengan sendok garpu biar nampak:

Meriah! Ya ampun, isinya banyak macam. Tuh, ada perkedel, kubis & taoge rebus, juga potongan daging ayam, lalu ada taburan seledri dan bawang goreng. Meriah banget dah. Kuahnya engga sama seperti kuah Soto Dagingnya. Yang ini kuahnya juga coklat, tapi ada kuningnya juga (ribet amat penjelasannya sih haha!):

Enak juga! Berasa gurih kok, bukan manis :).

Btw, SAMBAL-nya asik nih, lihat aja ada tomatnya segala dan kental dengan sedikit minyak:

Rasanya juga asik. Sambalnya engga ada yang model gini di tempat lain deh. Ah, Indonesia emang kaya kuliner.

Btw, soto-sotonya tuh disajikan bareng dengan irisan jeruk nipis kaya gini ya:

Ada juga KECAP MANIS buat bikin soto makin manis haha:

Aku tambahkan sedikit kecap manis dan sambal sih di makananku, setelah cobain versi aslinya (yang belum dibumbui). Enak! Rasanya jadi lebih ‘berat’, tapi I dont mind.

Kalo lagi di Jawa Tengah gini sih aku suka pesan minum ES TAPE:

Ini cuma tape ketan ijo (biasanya khas Muntilan, Magelang) yang dikasih air adem dan es. Di beberapa tempat biasanya menambahkan gula, tapi aku engga mau karena kalo tapenya bagus, otomatis rasanya udah manis kok (lagian kadar manisnya orang Jateng dan Jatim kan beda, apalagi aku juga sudah ngurangi gula).

Oh ya, lidahku terbiasa makan dengan ada kriuk-kriuknya (keripik/ kerupuk). Nah, pas makan soto aku sekalian camil dengan KERIPIK TEMPE:

Dan KERUPUK UDANG:

Rasa sih gitu2 saja.

Kalo kalian mau camilan lain, ada ini nih:

Trus yang ini, BAPIA KUKUS yang lagi ngetrend! Well, ini engga terkenal sih, tapi minimal aku tahu bentuk & rasanya kira2 kaya apa. Kaya bolu!

Acara sarapab kali ini diakhiri dengan baca kopi berita koran ini:

Dan ambil kartu namanya:

Ah, aku mulai menyukai kuliner Yogyakarta (walau salah tempat makan), haha!