Warung Mie Pak Pon (Yogyakarta); Indomie Modif dan Gorengan

Haha, ngakak kalo inget makanan ini!

Ceritanya, aku tiba di Yogyakarta jam 00.03 subuh dan pas jalan menuju hotel, hidung mengendus bau sedap! Dan daripada kelaparan, akhirnya kita berhenti makan di warung pinggir jalan ini yang ternyataaa.. cuma jual Indomie modif haha :p.

Semua mie, dimasak dengan anglo (kompor dengan arang), menarik. Jadi, butuh sedikit extra kesabaran karena mereka butuh waktu lebih lama untuk bikin air mendidih & masak..

Awalnya, aku maha berpositif thinking bahwa makanan ini adalah Mie Godog ala Ngayogyakarta, tapi setelah icip, eeeh lha kok rasanya familiar haha! Piye ga familiar, lha wong Indomie :p. Jadi ya wes lah, walau sudah sangat mengurangi makan mie instan, dalam keadaan kepepet, hajar sajalaaah!

Ini MIE REBUS, diberi telur, aneka sayur (sawi putih), rajangan cabai merah dan daging ayam, jadi cukup bergizi dan entah mengapa mengingatkan pada masakan Oom-ku kalo bikinin kita sarapan darurat haha!!

2 Oom-ku lulusan UGM dan mereka kalo bikin Mie Rebus modelnya ya kaya’ gini ini, suddenly aku menjadi paham kenapa masakan mereka punya garis kesamaan haha!

Makanan lainnya, MIE GORENG:

Ya Indomie Goreng lah, ini. Tapi dikasih sayur dan daging ayam juga :). Oh, engga cuma itu ding! Mie Gorengnya masih dikasih kecap manis lagi hahaha, jadinya manissss.. buat lidahku. Dan eneg.

Btw, lihat nih cabe-nya Yogyakarta:

Ijo panjang-panjang (sepanjang ukuran jariku, rek) dan pedasss! Ngigit dikit saja, pedasnya awet di lidah. Lumayan bikin keringatan tengah malam, karena minuman yang di pesan serba panas. Ini, TAPE SUSU:

Horror, gulanya. Susunya tuh pake susu kental manis, dikasih tape ijo khas Muntilan dan masih dapat tambahan gula pasir! Hahaha, aku sama sekali engga selera ngicip.

Yang ini versi normalnya, TAPE:

Cuma tape ijo dikasih air hangat dan gula. Minuman kaya ini banyak banget di Solo, Yogyakarta dan Magelang. Kudu sering-sering dikonsumsi selagi kita di Jawa Tengah. Kalo minumnya di tempat yang (lebih) baik, maka mereka akan menyajikan tape dengan kualitas lebih baik dari warung ini. Jadi, tanpa gula pun minumannya sudah manis, dari tape. Tapi kalo di warung ini, tapenya tasteless, makanya mereka nambahin (banyak) gula pasir.

Btw, nih warung namanya WARUNG MIE PAK PON, lokasinya sekitar JALAN MAGELANG 31, YOGYAKARTA:

Harganya sama seperti warung-warung di Surabaya deh, tapi rame. Bukanya dari jam 6pm sampai jam 3am, setiap hari. Gorengannya laris, diborong orang buat sahur dan TETEL BAKAR-nya kelihatan banget kalo dicari pelanggannya, padahal harganya 1000/ pcs rek, sama dengan Surabaya haha:

 

Bukan tempat yang bisa direkomendasikan, lah. Nothing spesial, cuman nih tempat bikin aku paham kenapa Mie Rebus bikinan Oom-ku selalu komplet pake sayur, telur, dll.