Nasi Gandul Pak Memet (Semarang); Asli Pati

NASI GANDUL PAK MEMET ini ditemukan tidak sengaja saat beberapa tahun laluuuuu (sekitar 6-7 tahun lalu kali ya?), ke Jawa Tengah dan pulang balik ke Surabaya lewat jalur Pantura, melewati kota Semarang.

Ini versi Agustus 2018 (foto diatas tuh Juni 2018):

 

Nah, lokasi Nasi Gandul Pak Memet ini di Semarang, tepatnya di JALAN DR. CIPTO 12, SEMARANG. Emperan, kelas kaki 5 tapi resik dan rame banget:

Aku suka lihat meja raciknya, maklum.. engga ada beginian di Surabaya. Jadi, sebisa mungkin aku cari tempat duduk didekat tempat raciknya, biar bisa foto-foto:

Bulan Agustus 2018 aku balik dan tadaaa.. tempat makannya lebih luas tapi lebih ruuuame lagi *astaganagabonar*:

Sampe diluar pun rame kaya gini:

Meriah banget nih mejanya:

 

Lauknya semua dijajar & pas aku kesana, lauk-lauk yang terfoto ini adalah stock terakhir! Alias mereka sudah mulai kehabisan, padahal saat itu baru jam 8.15pm, OMG. Jadi sepertinya disarankan kalian datang lebih cepat, terutama saat weekend biar masih kebagian lauk-lauk ini:

Ada babat, paru, lidah, usus sapi, dll. Pilih saja kalian mau yang mana, ntar minta aja untuk dibantu dipotongkan kecil-kecil dan dicampurkan dalam Nasi Gandul pesanan kalian/ disajikan di piring lain (terpisah).

Ga pake lama, NASI GANDUL pesananku pun datang:

Disajikan di piring keramik yang sudah dilapisi dengan daun pisang. Nah, daun pisangnya ini juga poin plus yang bisa bikin selera makan naik!

Btw ini Nasi Gandul versi asli ya, tanpa cerewet minta ini itu. Dan yeah, sudah ada dagingnya dong! Hehe, jadi aneka lauk yang aku pamerkan diatas cuma berstatus “lauk tambahan”.

Lihat nih dagingnya, empukkkk banget dengan sedikit koyoran (kalo aku sih doyan):

Cara makannya, biasa aja. Dimakan begitu saja sudah enak. Nasinya engga terlalu keras kok (maksudnya: mereka pakai beras yang cukup baik), diberi potongan daging dan kemudian disiram kuah coklat yang susah aku definisikan (buatku ya ini kuah kaldu daging sapi dan bening, engga berminyak, tapi rasanya susah digambarkan dengan kata-kata) plus kecap manis, sesaat sebelum diserah terimakan.

Buatku, orang Jawa Timur, manisnya pas. Tapi ada kawan lain yang emang orang Solo dan Yogyakarta bilang, manisnya kurang. Kalo merasa manisnya kurang, minta saja kecap manis tambahan :).

Nasi Gandul bisa dimakan langsung begitu saja, tapi kalo mau lebih ramai rasanya, coba tambahkan sambal dan perasan jeruk nipis yang tersedia di meja makan, seperti ini:

Trus, ini Nasi Gandul versi cerewet, alias nambah lauk ini itu:

Ini yang aku makan di Agustus 2018, juga versi BABAT:

Besoknya aku masih balik lagi!!! Hahahaha aku kalo di Semarang 3 hari, ya 3x ke Pak Memet:

Ah, ini makanan yang menyenangkan (apalagi aku makannya malam, setelah perjalanan jauh dari Demak, Kudus dst). Enaaak gitu. Kuahnya hangat, ada gurihnya, ada manisnya dari kecap, dagingnya empuk2, sambalnya cocok.

Ada PERKEDEL & TEMPE GORENG:

Makannya kaya gini dah:

Jadi, inilah makanan wajibku kalo ke Semarang. Kalo makanan wajibmu, apa?