Nasi Goreng Babat Pak Karmin – Mberok (Semarang); Legend!

Pernah denger gak kalo Semarang tuh punya makanan khas bernama “Nasi Goreng Babat”?. Nah, dari segala penjual, NASI GORENG PAK KARMIN – MBEROK ini adalah yang paling ternama!

Aku inget nih jaman kerja jadi auditor, sales manager kantor kasih bocoran “Loren, ntar kamu cari Nasi Goreng di Mberok, enak itu dari jaman saya kecil”. Waktu itu, aku engga nemu (padahal nyarinya sama Taxi Blue Bird lho!). Maklum, jaman belum ada Google Map dan Waze.

Nah, di kunjungan kali ini akhirnya berjodoh deh dengan makanan legendaris ini!

Tempat makannya tuh kelas kaki 5, lha wong bangunan ijo itu sempitnya luar biasa! Kayanya orang-orang didalamnya pada senggol-senggolan sepanjang hari lha wong manusianya banyak haha :p.

Benernya disediakan bangunan tenda gitu dengan meja makan memanjang didalamnya, tapi saking melubernya pembeli sampe akhirnya ke pinggir jembatan kaya gini (untung aja kalinya engga bau & bangunannya cakep dilihat):

Walau namanya “Nasi Goreng Babat Pak Karmin – Mberok”, tapi menunya engga cuma nasi goreng lho:

Menunya sederhana banget yak. Dan mana yang direkomendasi? Ya yang serba pake babat!

Setelah memesan menu makan malamku, seperti biasa aku merembet mendekat ke dapur buat tanya-tanya dan foto-foto.

Mas yang pakai kaca mata itu, bertugas mengaduk nasi dengan aneka bumbu dari pagi sampe malam! Jadi, jangan ragukan lagi kekuatan fisiknya. Ade Rai mungkin kalah tabah. Eh!

Sedangkan Mbak pakai sweater magenta itu, anak Pak Karmin, dia bertanggung jawab memasukkan bumbu-bumbu dan dia juga sudah kerja sejak pagi, jarang duduk dan makin malam kesibukan keduanya makin menjadi-jadi:

Kolaborasi kompak keduanya kemudian berwujud NASI GORENG BABAT pesananku:

Ini nasi goreng, yang biasanya beli tuh para gubernur sampe kelas mentri segala loh! Dan kita ngantri hampir 1 jam sebelum akhirnya bisa ngambil foto diatas haha :p.

Nasi gorengnya merah kecoklatan (tandanya kalo nih nasi juga dikasih kecap manis), trus diatasnya dikasih potongan telor dadar yang baunya gurih banget *love!*.

Dari samping, nampak potongan babatnya intip-intip nih:

Jumlahnya cukup banyak, babatnya gede-gede, tebal tapi empuk! Secara keseluruhan sih enak, tapi kemanisan buat lidahnya orang Surabaya! Kalo tetangga makan sih kayanya damaiii banget makan nih nasi haha :p.

Trus yang ini, namanya BABAT GONGSO:

Asik banget nih! Full babat tebal yang empuk-empuk, digongso dengan bawang merah *duoyan deh ama bawang merah* dan (lagi-lagi) kecap manis! Jadi, kuah yang ini tuh benernya bukan kuah, tapi kecap manis haha:

Nih Babat Gongso enak lo, dimakan dengan nasi putih! Asal kecapnya jangan disemuain wkwkwk.. Kalo buat seleraku, aku kali lain akan minta bawang merah yang banyak <3.

Btw, iniloh yang namanya Pak Karmin:

Si Bapak ini luar biasa! Lihat gaya busananya. Kita sempat ngobrol banyak, soal hidup.

Dia bilang, selama muda dia kerja keras, engga mikir pake baju warna apa, model apa. Baru setelah tua, dia serahkan usaha ke anak-anaknya dan punya waktu untuk mikirin diri sendiri. Jadi, sekarang ini dia beli baju yang dia inginkan, perhiasan yang dia suka, sepatu yang dia taksir (kalo ga salah tuh si Bapak pake boots). Jadi, dia dandanannya ABG banget dah!

Dia ceritakan bagaimana baiknya sang istri, juga anak-anaknya yang bisa diwarisi usaha. Dia bilang, “Enak anak-anak sudah dapet usaha yang ada namanya, jadi sekarang saya ga mau mereka ngeluh cape, ngaduk nasi dari pagi, Bapaknya dulu juga kaya gitu buat ngidupin mereka”.

Dan dia juga bilang, “Tadi gimana, pasti kemanisan nasi gorengnya! Kali lain, bilang sama anak-anak kalo kamu bukan orang Semarang, biar kecapnya dikurangin, jadi makannya lebih cocok buat kamu”. Ooh, noted sodara-sodara!!!

Yang menarik, pas aku pamit, dia tau2 nepuk aku dan bilang gini, “Kamu kalo kemalingan, jatuh miskin, jangan pikir hidupmu berhenti disana. Bangkit! Kerja lagi! Wes yang sudah kejadian engga usah dipikir, yang penting usahaaaaa terus, nanti tau-tau kamu lebih kaya dari sebelumnya”.

Ga ngira kan, beli nasi goreng bisa dapet pencerahan aduhai semacam ini <3. Aku padamu, Pak Karmin!