Soto Bokoran (Semarang); Berjuanglah Sodara-Sodara!

  • X: Kamu nginep dimana sih, Wi?
  • Aku: Quest
  • X: Sing deket Bokoran?
  • Aku: Bokoran apa?
  • X: Soto Bokoran itulo, terkenal itu
  • Aku: Oh ya?

Besoknya, saat baruuuu aja keluar hotel, eeh aku nemuin lokasi jualan SOTO AYAM BOKORAN yang cuma beberapa langkah saja dari pintu exit hotel:

Tepatnya, di JALAN PLAMPITAN 55, SEMARANG.

Asik banget rek, bangunannya pendek dan kesannya lawassss banget. Dan dibagian dalamnya, jreng jreng…

 

Whuahuaha gendeng, full manusiaaa!! Banyak banget dah, sampe antri-antri dan senggol-senggolan. Buat cari tempat duduk aja butuh faktor keberuntungan, kesabaran dan ketabahan, plus kejelian!

Pokoknya begitu kelihatan ada 1 space kosong, larilah langsung. Engga usah sok kompak dan idealis “harus duduk bersama rombongan” apalagi “kudu jejer pacar”. Aduh, lupakan itu semua! Kita kudu hadapi realita *halah*.

Aku akhirnya duduk mencar, terpisah beberapa meja. Hoki, aku dapat meja yang didekat dapur sehingga bisa foto-foto:

Suasananya maha rempong, semua orang tuh kerja dalam diam, tangan mereka sibuk luar biasa dan setelah menunggu dengan kesabaran seluas samudra, akhirnya SOTO AYAM pesananku datang:

Selesai? Oh, belom sayangku. Kita kudu berjuang lagi dengan kekuatan rembulan, otot dan keringat untuk mendapatkan ini:

Intinya sih, berjuang demi tambahan lauk haha! Yang bulet-bulet lucu itu PERKEDEL (suer itu perkedel walau bentuknya kaya tape goreng haha!):

Yang ini TEMPE GORENG (told’ ya, tempe goreng di Jawa Tengah tuh digoreng keriiing banget sampe kriuk-kriuk dan rada keras teksturnya):

Yang ini SATE JEROHAN, kuah coklatnya tuh asik buat bikin soto kita lebih banyak rasa:

Dan yeahhhh sodara-sodara hahaha, untuk kecap dan sambal aja pun juga butuh perjuangan *hidup pejuang!*:

Setelah semuanya didapatkan, selamat menikmati sotonya!

Sotonya tuh bening banget, engga berminyak dan engga kuning warnanya. Disajikan dengan suwiran daging ayam, suun, seledri, suun, juga potongan tomat segar (yang disiram kuah panas) plus taburan bawang putih yang banyak banget.

Setiap soto sudah dikasih kecap manis dan disajikan jadi satu dengan nasi, kecuali kalian request. Tapi dengan ramainya engga karu-karuan, udah deh jangan kebanyakan karep. Terima saja apa adanya dan coba dinikmati sebisa mungkin haha!

Aku lebih cocok dengan soto ini daripada Soto Bangkong. Menurutku, lebih ada rasa dan seger-segernya lah. Tapi engga juga kalo aku bilang cocok & spesial pengen mbaleni. Mungkin karena menurut lidah Surabaya soto yang engga kuning dan berbumbu banyak tuh bukan soto? Ah, entahlah. Wkwkwk..