Nasi Pecel Madiun Bu Pri (Surabaya); Wenak!

Hari Sabtu itu sempat jadi hari penuh pencobaan.

Makan nasi cumi, eh.. mbaknya salah itung (dan aku sadar setelah pulang). Siang, jauh-jauh mbelani balik ke tempat makan nasi cumi karena kawanku pengen (bukan buat nagih duit loh), eh.. dibilang habis padahal masih ada banyak (yang katanya udah diborong orang semua). Ke Apeng, eh.. tutup libur lebaran.

Akhirnya karena gemes, kawanku bilang “Udah dah makan pecel aja, pasti buka”. Tapi lokasinya jauh amat di Barat sana. Aku sudah berusaha ‘belokkan’ dia ke tempat makan lain, tapi engga mau. Dalam hati nih aku bilang, “Semoga pecelnya enak”. Ya iyalah, lha mbelani nahan lapar dari TP sampe surabaya Barat gituloh..

Dan tada, sampai deh di TKP:

NASI PECEL MADIUN BU PRI, judulnya. Lokasi di JALAN RAYA DARMO PERMAI 1/ 60, SURABAYA dan ada beberapa lokasi cabang nih:

Tempat jualannya cukup resik lah, diruangan tertutup, pake AC (horray!) dan ada lagu jinglenya gituuuh hahahaha (lagunya engga stop pula!):

Daftar menunya ini:

Tapi pada dasarnya kalian pesan aja pecel/ nasi pecel dan nambah-nambah lauk sesuka hati, ntar diitung belakangan.

Ini pilihan lauknya:

Trus diakhir acara pesan, ambil 1 bungkus rempeyek untuk tiap pecel yang kalian pesan. Ada pilihan kacang dan teri, jangan salah ambil:

Dan ini PECEL pesananku:

Tanpa nasi. Hanya sayur dan telur rebus (errr, lupa bilang kalo bumbunya dipisah: pake banyak gula tuh & aku lagi hindari gula).

WENAK!!! Hahahaha, aku makan sampe abis ga sisa 1 sayur pun! Jenis sayurnya pun aku suka semua: bayam (zero carbs lho ini!), kacang panjang, taoge dan (mereka nyebutnya) lalapan yang terdiri dari potongan mentimun dan kemangi.

Bumbunya cenderung manis jika dibandingkan dengan pecel Madiun yang di Rungkut. Kacangnya lebih kasar (engga kaya saus gado-gado) dan engga eneg.

Ada 3 macam tingkat kepedasan, kalian bisa pilih (saat pesan):

  • PEDAS
  • SEDANG
  • TIDAK PEDAS

Aku saking doyannya sampe mbelani, balik ke lokasi ini keesokan harinya haha! Kayanya bakal langganan wes, tiap weekend miber ke barat. Untungnya, pecel ini buka dari pagi sampe malam dan sayurnya selalu baru rebus (mereka rebusnya sedikit2 saja), jadi engga bau.

Kalo lauk2 tambahannya biasa aja sih, engga ada yang menonjol/ ngangeni, tapi pecelnya aja sudah bikin bahagia sih wkwkw :p.