Sekar Taji (Surabaya); Nasi Gudeg dan Ayam Goreng Eeenak! A Hidden Gem <3

Berawal dari postingan di insta story kawan nih, foto gudeg gitu dan kelihatan enak banget! Dia nulis “Ini Gudeg paling enak se-Surabaya” dan aku jadi penasaran, karena dia seleranya lumayan tinggi.

Beberapa jam kemudian, tuh kawan nelpon aku, mau kirim gudeg *aaaw, rejeki anak soleha!*. Tapi karena sungkan *sambil tersipu2 nih*,  aku nolak dan bilang “Makan disana aja yok!”. Dan janjian deh, di Sabtu pagi..

Tempat makannya ngemper. Kirain warung, gitu. Ternyata sejenis warung mobil (benernya sih pake motor yang belakangnya berbentuk gerobak) dengan beberapa kursi ditempatkan disekitar motor. Mereka jualan dari jam 7 – 10 am saja, karena nebeng di teras bengkel & bengkelnya buka jam 10 am.

Namanya, SEKAR TAJI. Alamat pastinya, di JALAN KARANG EMPAR BESAR 27, SURABAYA.

Aku telat 1 jam dari janjian *nyengir kuda*. Untung, kawanku itu pemaaf, sabar, tidak sombong dan selalu in a good mood (muji loh ini, mujiii). Saat aku datang, dia lagi ketawa-ketawa dengan penjualnya dan aku langsung dikenalkan dengan pasutri penjual makanan yang ternyata si Bapak adalah mantan koki hotel dan si Ibu mantan koki Garuda Airlines. Eeea!!

Menu yang ditawarkan, ini:

Sejoli ini kemudian bernostalgia sambil menyajikan gudeg pesananku. Ga pake lama, inilah NASI GUDEG-nya:

Oh God.

Ngelihatnya aja dengan idung yang samar-samar cium aromanya tuh, bikin laper. Aku biasanya ga sanggup sarapan pagi seberat ini, tapi akhirnya punya nafsu juga untuk makan sarapan model begini (orang Indo kuat banget perutnya, bule makan cereal, orang Cina makan bubur, kita sarapan nasi Gudeg, bahkan Padang, haha!):

Aku suka dengan gudeg yang cenderung basah, bukan kering. Yang ini, gudegnya pake areh (santan kental yang coklat). Setelah sekian lama, akhirnya nemu Gudeg ala Yogyakarta lengkap dengan areh-nya:

Setelah makan 1-2 suap, Mamiku buka omongan, “Gudeg kaya gini ini bikinnya masih pake gentong ya? Masih pakai daun jati? Apinya arang?”. Dannnn iya, sodara-sodara!!!

Bayangin ya, masaknya masih pake kayu (mereka sekarang pakai arang), selama 8 jam lebih dengan beberapa tungku (mereka punya sekitar 6 tungku). Trus, masaknya masih pake gerabah gitulah. Semuanya dibuat sendiri oleh pasutri ini!! Gile. Bahan-bahannya pun beberapa masih didatangkan dari Yogya, jenis gula yang dipakai pun beda.

Secara garis besar, cara buatnya, gula yang dipake, dsb persis plek dengan cara Oma-ku masak. Bedanya, Omaku bikin arehnya putih dan ini arehnya kecoklatan. Secara rasa, sudah di modif agar engga semanis resep aslinya yang sesuai selera Ngayogyakarta, jadinya baaanyak orang Surabaya antri gudeg ini.

Seriusan. Si Sekar Taji ini rame banget, apalagi hari Minggu. Mobil dan motor pada antri jejer-jejer, orang berdiri nunggu bungkusan dan beberapa makan ditempat. Btw, aku jadi suka suasana sekitar tempat mereka jualan. Orang Chinese/ non Chinese saling menyapa, si pasutri Sekar Taji ini berkali2 disapa orang lewat, pembeli nya pun pada ngajak ngobrol.

Ada orang pernah tanya (dengan sinis), “Beli makanan/ beli suasana?”. Oh, keduanya.  Aku penikmat suasana sarapan pagi yang hangat, saling sapa, ngobrol.

Ditengah-tengah makan, kawanku pesan seporsi AYAM GORENG pake promosi, “Ayam gorengnya enak banget, pake kremesan gitu cara bikinnya asik bla bla bla”. Aku foto nih, cara bikinnya (foto dari jauh karena takut kena minyak haha):

Jadi, ayamnya tuh dimasukin ke minyak, kemudian disiram kuah santan dan tuh santan jadi kremesan!! Kaya gini penampilannya:

Ayamnya cukup besar loh dan harga cuma ceban, rekkkk..

Aku beli seporsi untuk dibawa pulang dan kepelet. Pas aku makan untuk makan siang, eeeh… DOYAN!!! Ayamnya empuk banget, enak, kremesannya gurih, ayamnya sedikit cenderung manis (tapi engga semanis ayam-ayam goreng asli Yogya/ Solo yang aku tahu).

Ada lalapan dan sambal, sambalnya biasa saja dan engga terlalu pedas tapi masih OK banget untuk dimakan dengan ayam seenak ini! Duh, seriusan enak. Atau aku kelaparan ya? Hahaha :p.

Btw, aku pernah beli ayamnya yang belum digoreng untuk dibawa pulang. ‘Rugi’. Harganya 9ribu dan cairan kremesannya sedikit banget (padahal kremesannya ini yang bikin asik!). Tapi ya gimana lagi, aku doyan ayamnya dan engga mungkin ke tempat ini kalo engga weekend wkwkw..

Minum? Pada ngeh gak kalo mereka engga ada daftar minuman? Itu karena minumannya GRATIS! Asek..

Pilihannya adalah TEH TAWAR HANGAT atau AIR REBUSAN DAUN SALAM yang punya khasiat lunturkan kolesterol. Selama minumannya masih ada, mereka kasih free, free flow pula. Kalo abis, ya sudah, kudu beli air/ minuman lain di toko2 sekitar Sekar Taji.

Aku heran dengan pasutri ini. Murah banget makanannya, enak, eeh masih pake acara kasih minuman free dengan gelas plastik yang baik, pakai teh yang baik pula. Semoga mereka banyak rejeki, lah.

Dan catat ini baik-baik sodara-sodara kalo kalian tertarik/ suka dengan masakan Sekar Taji: