Bebek (Rombong Ijo) WM (Surabaya); Antri Mengular..

Yak, ini mobil lagi antri makanan, sodara-sodara!

Dan yang menarik, penjualnya tuh cuma pake rombong (gerobak dorong dengan penggorengan + etalase) aja, bukan kelas warung:

Jadi kalo misalnya mau makan ditempat, ouuu.. jangan ngarep dapet meja makan ya. Adanya cuma dingklik (kursi plastik), tempat makannya gelap (lampunya dari penerangan jalan), pijakannya geronjalan (didepan rumah kosong yang rusak soalnya). Aku aja kudu jalan ati2 agar ga terkilir karena salah berpijak/ kesandung.

Apa yang bikin antriannya panjang gini? Bebek!!! Cute (not so) little creatures yang gurihnya aduhai itu, si sumber kolesterol dengan ajian daya pikat luar biasa haha :p.

Yang dijual ga bebek aja sih, ada:

  • AYAM GORENG
  • BEBEK GORENG
  • USUS BEBEK
  • JEROHAN BEBEK

Semuanya digoreng pake lemak bebek, makanya gurihnya beda kalo digoreng pake minyak biasa. Kalo beli dengan nasi, kaya gini ntar:

Ada lalapan sederhana: potongan timun, kemabgi dan kubis goreng (gorengannya engga sampe gosong, dicelup minyak bentar aja). Biasanya, bakal langsung dicampur dengan bumbu yang bakal bikin gurihnya makin menjadi-jadi. Nih bumbunya (yang disiram terus2an dengan minyak bebek panas):

Trus ada lalapan juga dan sambal (sambalnya di rantang besi itu):

Tapi karena aku awalnya kuatir engga cocok, aku minta bumbu dan sambal dipisah dari nasi bebek.

Dannn yeah, nasi bebek goreng emang engga pernah salah. Gurih, dimakan dengan sambal dan lalapan. Duh, dosa besar. Udah bebeknya berkolesterol, minyaknya banyak, micinnya apalagi, eh pake sambal, bikin banyak makan nasi deh. Apalagi makannya bareng temen, sambil minum air es dan ngakak2 dirumah haha :p.

Enak bebeknya? Biasa, tapi empuk, gurih. Bukan bebek yang luuuuwar biasa, tapi ini bisa dinikmati tanpa ngomel dan murah harganya.