Lumpia Bali (Bali); Asik Ini..

Waktu matahari sudah lebih jinak, sekitar jam 2.30pm WITA, aku akhirnya keluar dari Seminyak Village untuk mulai menjelajah. Dalam perjalanan, aku lihat ada seorang Ibu bawa box kaca duduk melayani pembeli. Penasaran, deh! Jadinya aku mendekat..

Ternyata, si Ibu jual lumpia! Dan kalian udah pada tahu sendiri lah, gimana rendahnya imanku kalo denger kata “lumpia”. Jadi, aku malah ikut antri beli haha!!

Btw, walau bilangnya jual lumpia, ternyata engga cuma lumpia aja yang dikasihkan. Ada juga tempe yang digoreng tipis, tahu dan entah gorengan apalagi plus 1 lumpia isi rebung doang yang digunting jadi 2.  Setelahnya, bakal disiram kuah kental kecoklatan dan kecap manis (menarik ya!), plus dikasih irisan cabe rawit (boleh request mau berapa cabe yang dipake, aku 2 saja):

Untuk seporsi seperti ini, aku dikenai biaya mahar sebesar 10ribu:

Murah? Buatku sih “ya wes lah”. Tapi ternyata beberapa kawan yang sudah lama tinggal di Bali teriak2, “5 ribu itu Wiii”. Waduh. Ya beginilah kalo punya muka aura turis *ngaca sambil sisir rambut*.

Btw, ini menarik sih. Saus kacang model gitu jarang dijumpai di Jawa (dan postingan ini rame banget di insta-ku). 1 kawan yang kemudian nyusul aku ke Seminyak Village ngicip dan eeeh, jadi nyandu. Dia nyari si Ibu jual gorengan tapi engga nemu (si Ibu emang ngider, engga mangkal, jadi rada susah dicari deh).

Jadi, kalo yang lagi disekitaran Seminyak Village dan beruntung ketemu si Ibu yang bawa box kaca berisi gorengan, langsung aja cegat dan beli! 10ribu gapapa lah, kita hargai usaha dia cari uang halal siang-siang <3.