Bakso Jalil Embong Wungu (Surabaya); Kecil2 Nggemesi

Udah puluhan tahun (bukan cuma “belasan”) hidup di Surabaya, eeh.. aku baru kenal ada yang namanya BAKSO JALIL EMBONG WUNGU, JALAN TAMAN APSARI 25 (SEBELAH JOKO DOLOG), SURABAYA, tuh akhir tahun kemarin.

Rasanya tuh “Masa sih ada bakso disana?”, karena aku terbilang cukup sering ke area Joko Dolog dan engga pernah kelihatan ada orang jual bakso.

Baru pada kunjungan di awal April kemaren, eeh.. nampang deh spanduk nama “Bakso Jalil Embong Wungu” segede gambreng, tepat disebelah kanan Joko Dolog!!! Ealah, whare I have been?!!

Kesempatan engga disia-sia! Mumpung nih bakso nampang didepan mata, aku mampir masuk:

Yeah, namanya aja warung (jumbo), jangan ada ekspektasi keindahan lah. Ini si Bakso Jalil Embong Wungu lagi sepi tuh, karena 1 jam sebelumnya, aku lihat orang pada bejubel, antri duduk, juga antri beli bakso (karena segitunya rame aku tinggal dulu 1 jam ke Joko Dolog buat fotoin arca).

Waktu beli, aku pikir bakal ada tahu goreng lah, siomay lah. Eeh, ternyata engga ada. Lihat nih, isinya bakso doang:

Trus aku tanya, seporsi berapa? Dijawab 15ribu dan kemudian dia ambil banyak banget bakso!!! Total ada 15 biji. Jrenggg *bahagia*. Trus, kaya gini nih penampakannya *aduh…………. sampe ngiler*:

Seporsi baksonya pake banyak banget bawang goreng tuh, we-o-we banget!!! Pantesan nih bakso rame banget, belom makan aja udah bikin orang jatuh cinta.

Rasanya? Hmm, kalo kuahnya polosan nih, berasa banget bau sapi. Mamiku yang sensi dengan bau daging sapi, bakal langsung nolak. Tapi itu bisa teratasi seketika jika kalian mau kuahnya dikasih rajangan daun bawang dan bawang goreng. Bisa juga minta irisan jeruk nipis!

Kuahnya bening, engga pake minyak menggumpal *like this*. Gurihnya engga norak (alias engga  terlalu asin). Baksonya mirip cilok, cuman ini lebih besar dan lebih ada rasanya. Dimakan tanpa sambal-kecap pun baksonya sudah OK sih.

Nambah gorengan? Bisa dong, sebiji 800 perak (kalo beli 6 biji hargaya 5ribu). Mehong ya, cin?? Apalagi bentuknya kecil aja, engga sampe yang mekar-mekar gimana (sorry engga kefoto). Ada 2 macam gorengan: (mirip) siomay goreng dan gorengan mirip ote-ote gitu.

Yang enak yang mirip ote-ote! Kecil nggemesi. Yang kaya’ siomay isinya tepung dengan sayur cacah.

Ini pilihan minumnya ya:

Btw, Bakso Jalil Embong Wungu ini lokasi makannya nyambung ke Rujak Cingur Embong Wungu (mereka nih dulunya PKL di Jalan Embong Wungu sebelum akhirnya digusur). Nah, si Rujak Cingur Embong Wungu jual Es Kolak (pake gula kepala jadi kuahnya warna coklat), bisa juga dibeli buat dimakan di Bakso Jalil Embong Wungu.