Burger Up (Surabaya); Pertama di Indonesia!

Sebelum ngoceh panjang lebar kali tinggi, aku mau kasih tahu kalo seperti biasa, foto-foto di laurentiadewi.com engga ada yang direkayasa. Wujud asli apa adanya, yang difoto (selebihnya aku atur contrast-nya saja). Karena ini blog nge-review, bukan ngiklan.

OK, lanjut.

Yuk, kenalan dengan BURGER UP di JALAN DHARMAHUSADA INDAH TIMUR RR22, SURABAYA:

 

Lokasinya mudah banget ditemukan, sejajar dengan Galaxy Mall dan mencolok banget, apalagi burger ini masih rame-ramenya (jam 11 malam nih dan seluruh lantai 1 masih penuh).

Btw, kenalan dulu gih dengan Burger Up asli Singapore ini:

BurgerUP was incorporated in 2013 and aims to provide a new dining experience by bringing its Chef’s gourmet recipes into a fast food environment. BurgerUP prides itself in being the first fast food burger joint to be born in Singapore. It plans to open five outlets in Singapore within two years and also spread the Singapore brand across the region through franchising (taken from here).

Nah, di Maret 2018 ini, Burger Up akhirnya nongol di Indonesia, di Surabaya pula! Interiornya kaya gini nih:

Terbilang rame, kan? Padahal sudah hampir tengah malam lho, itu.

Btw ini lantai 2-nya:

Dan ini outdoor di lantai 2:

Modelnya kaya’ gerai makanan cepat saji (duh, bahasaku). Bedanya, disini ada 3 mesin yang bisa nerima order kalian:

Nih mesin asik banget buat yang pengen ngeracik sendiri burgernya. Aku pergi dengan beberapa kawan yang emang koki (punya usaha kuliner). Woh, bahagia banget mereka bisa ‘masak burger’ tanpa bikin tangan kotor dan cape, haha.

Aplikasinya kaya gini nih tampilannya (mudah banget milihnya, toh kalau pun bingung ada waiter/ waitress yang mendampingi):

Detail pilihannya sih, ini:

Begitu kalian sampe ke step-4 dan tekan tombol “I’m Done”, ntar keluar struk pembelanjaan yang kudu kalian bawa ke kasir, untuk bayar dan ditukar dengan nomor antrian. Setelahnya, pesanan akan diantar ke meja.

Kalo kalian males pilih2, takut salah pilih, Burger Up sudah sediakan beberapa menu fix:

Nah, ini pesananku hasil utak-atik mesin:

CORN DUST BUN – BEEF – FISH – CHEESE – LETTUCE – TOMATO – ONIONS – MAYO – KETCHUP – SIGNATURE SAUCE. Harganya sekitar 100ribu ++.

Rotinya biasa aja. Isinya tuh yang bagian bawah, ada beef. Diatas beef ada keju dan yang gorengan pake tepung roti adalah fish. Aku suka ama kombinasi beef & fish ini! Kalo beef doang, terlalu mainstream. Fish doang, biasa aja & banyak yang jual kan.

Tekstur keduanya yang beda, jadi alasan kenapa beef dikawinkan dengan fish pada burger ini:

Secara keseluruhan rasanya OK lah, mirip Mc. D *nyengir*. Dan karena secara keseluruhan rasanya ‘cuma’ mirip Mc. D, rasanya rada gimanaaa.. gitu kalo burger ini harganya 100ribu ++ haha *keluar pelitnya* (secara Mc. D aslinya aja paling mahal 34rb++).

Trus, besoknya pas nih foto aku upload di insta, eeh lha kok ada yang komen kalo rasanya kaya Mc. D, haha:

Yang ini, entah apa namanya:

Tampilannya apa adanya lho yaaa. Engga dipercantik, juga engga diperburuk. Pokoknya, begitu ditaruh di meja, aku foto.

Perhatikan beef-nya, hehe:

Tuh beef sempat aku potong kecil-kecil dan kawanku melirik, lalu bilang, “Beef itu, beef, masio warnae gitu wkwkw”. Ah! Dia bisa baca isi kepalaku, rupanya.. haha :p. Rasa? Biasa, hehe.

Ini, FISH BITES:

Konon, Burger Up ini OK ikannya. jadi, pesan seporsi (wujudnya juga begitu, beda dengan yang di gambar menu). Ikannya dipotong bentuk jari, digoreng dalam balutan tepung roti. Kriuk sih walau engga panas, cuman agak terlalu asin buat lidahku (abaikan ini karena sepertinya meja2 tetangga makan dengan lahap).

FRENCH FRIES, sodara-sodara:

Cakep sih french friesnya (walau agak pucat *mungkin karena takut ama aku haha!*), tapi buatku kok rada keasinan (kali ini kawan makanku juga sepakat, 1 porsi gini engga abis loh dimakan rame-rame):

Plus benernya ada beberapa gelas minuman bersoda (Coca Cola, dkk), tapi engga terfoto. Minuman kita tuh punya 1 kesamaan: engga berasa ada sodanya (alias cuma kaya air rasa Coca Cola yang dingin), haha :p.

Trus, engga free refill. Aku pribadi sih udah engga minum banyak soda, jadi free refill/ engga, engga ngaruh (karena aku ga bakalan refill). Tapi engga sampe 1km dari lokasi Burger Up, ada Carl’s Jr yang terkenal dermawan soal minuman. Buat beberapa orang, hal ini bisa jadi pertimbangan lho untuk milih tempat kongkow sampe larut malam.

Apalagi Carl’s Jr (dan Mc. D), buka 24 jam. Sementara si Burger Up tutup jam 12am di hari biasa dan jam 2am hari Jumat & Sabtu:

 Jadi, sekian review saya.