Kedai de Lentera (Surabaya); Kayanya Bakal Langganan

Dalam perjalanan menuju Akuna, aku menjumpai DE LENTERA di JALAN MANYAR REJO 46, SURABAYA:

Tempat ini direkomendasi oleh seorang kawan lama (yang selera makanannya cukup OK). Aku sempat kepikir untuk berhenti makan di De Lentera saja, tapi karena sedari tadi tujuan awal kita ke Akuna, maka aku berusaha konsisten *mpret*. Tapi jodoh emang engga kemana-mana. Karena suatu kejadian, akhirnya kita berhenti di De Lentera dalam perjalanan balik dari Akuna.

Tempat makannya di teras:

Juga car port rumah pribadi dan sebagian lainnya di bekas bagian kebun, baik yang didalam dan luar pagar (tenang, kebunnya sudah disemen, jadi kita engga makan diatas rumput):

Cuaca Surabaya lagi baik, lebih baik dari mood-ku haha!

Menu De Lentera? Cukup banyak euy, dengan dominasi Chinese Food (walau ada Indonesian Food, Western dan Desserts segala):

Hebatnya lagi, semua menu ini dimasak oleh satu orang, si koki yang sekaligus owner tempat makan ini. Orangnya asik diajak bicara dan engga segan-segan cerita pengalaman kerjanya dari Shangri La, Hyatt, Garden Palace dll. Singkat kata, makanan yang akan kalian pesan dimasak oleh orang yang dahulu berada dibalik makanan-makanan hotel top-nya Surabaya.

Harga yang ditawarkan sangat masuk akal!

Dapurnya pun bersih, serius bersih (aku sampai cermati lantai, meja, piring yang dia pakai untuk racik bumbu, tempat cuci bahkan kulkasnya: clean!). Bahkan aku disambut dengan bau masakan yang menurutku enak pula! Jadi, aku langsung yakin kayanya nih tempat bisa perbaiki mood-ku yang ancur.

Ini makananku, menu best seller De Lentera:

Namanya, AYAM CABE GARAM. Bayangin ya, menu dengan lauk sebanyak ini, masih dikasih garnish pula, cuma Rp. 25ribu. Buatku sih ini porsi personal ya, tapi cukup banyak. Bahkan porsi nasinya (yang kudu dipesan terpisah) juga banyak! Untung saja aku cuma pesan 1, untuk berdua.

Ayam Cabe Garam ini gurih dan ada rajangan cabe rawitnya, kalo engga doyan pedas requestlah agar cabe rawitnya engga ada/ sedikit aja. Tapi buatku pribadi, mau banyak/ dikit engga masalah asal engga kekunyah :p.

Makan menu ini, kudu dengan nasi biar gurihnya engga terlalu dominan..

Dan ini menu kedua yang aku pesan, KUNG PAO CHICKEN:

Sekilas mirip yah, sama-sama dapat garnish dan bawang putih goreng diatasnya. Yang ini, baunya lebih manis dan  juga sedap. Harganya cuma Rp. 22ribu, jadi ya tolong dimaklumi kalo engga ada mente/ kacang gorengnya. Toh, begini aja udah OK banget!

Aku suka loh si Kung Pao!

Beberapa hari kemudian, aku balik dan pesan KWETIAUW SIRAM AYAM:

Saking banyaknya lauk, sampe kwetiauw-nya engga nampang. Benernya, ketika itu si kwetiauw ini adalah makanan pertamaku selama 24 jam terakhir (suer kewer aku engga makan apa2, cuma minummm tok saking stress-nya). Aku pun pesan nih makanan saat mood masih jelek, tapi begitu datang ke meja dan baunya enak, eeh.. jadi laper. Awalnya engga kepikir mau  foto, jadi aku foto (walau pake HP doang).

Enak!! Mami yang engga doyan kwetiauw model apapun (apalagi jenis kwetiauw siram) aja, doyan! Dan saat kita balik buat makan Kwetiauw Siram lagi, eeh kwetiauwnya abis dan pesan deh versi mie-nya:

Namanya ya MIE SIRAM AYAM, deh. Aku pribadi lebih doyan kwetiauwnya.

Trus, kita juga pesan KO LO KEE:

Selama ini ya menurutku ko lo kee enak tuh punya’ Depot 21, Ahong, Halim & Miraza. Eeh, yang ini juga OK sih walau bukan jawara. Tapi dengan harga yang dibandrol, ini sih udah jempolan banget.

Yang ini, CHICKEN BBQ + BUTTER RICE:

Menu ini benernya menu gabungan. Chicken BBQ-nya tuh bisa dibeli terpisah. Nah, kebetulan aku beli dengan butter rice-nya, jadi si BBQ chicken disajikan diatas butter rice, trus dikasih irisan selada segar gitu:

OK sih, cuman menu yang ini kudu dimakan dengan nasi agar engga terlalu berasa gurih.

Oh ya, sempat beli ROTI PANGGANG STRAWBERRY:

Menu simple banget tapi enak aja. Murah pula! Wkwkwk..

Minumnya engga aku foto, cuma TEH MANIS HANGAT. Disajikan beneran hangat, manis samar dan menyenangkan. Harga cuma Rp. 4ribu pula!!! Masih ditanyain, kurang manis/ engga, kemudian dikasih 1 sachet gula pasir. Aku menikmati teh-ku dan kemudian pulang rumah dengan mood yang sangat membaik.

Menyenangkan, tempat ini. Yang ngurusin tuh cuma 2 kakak-beradik. Si kakak, yang masak. Adiknya, yang bikin minuman. Lalu ada papa mama mereka yang bantuin dan dari body language, cara komunikasinya, nih keluarga asik banget. Sampe akhirnya kita ngobrol di meja makan bareng mereka, cerita ngalor ngidul dari masakan sampe rebusan kulit manggis wkwkw..

Thank you De Lentera. 2x kesana, 2x pula berhasil bikin mood membaik haha!