Depot Lakemar (Purwosari); Nostalgia!

Lama sekali aku tidak ke DEPOT LAKEMAR, di JALAN RAYA PURWOSARI, PURWOSARI sejak aku lebih memilih pergi ke Malang dengan menggunakan kereta api (bukannya mobil pribadi).

Nah, Januari kemaren aku akhirnya berkesempatan sarapan di Depot Lakemar lagi..

Duh, memori bermunculan. Aku tahu tempat makan ini dari seorang (alm) Kakek baik hati yang sudah seperti opa sendiri. Dulu, aku sering sekali makan ditempat ini bareng dia (dan keluarganya)/ setelah berkunjung dari rumahnya. Nah, sekarang? Hehe, sempat sesak nafas juga waktu akhirnya balik ke tempat ini dengan keadaan yang berbeda *i miss you Pak No!*.

Untungnya, Depot Lakemar sama sekali tidak berubah. Warna, interior, dsb-nya sama. Bahkan pegawainya masih orang yang sama sejak belasan tahun lampau.

Berikut ini adalah daftar menu makanan dan minumannya (sayang, engga ada daftar harganya):

Menu yang akan aku rekomendasi, ada 3. Yang pertama, NASI RAWON:

Aku bukan penggemar rawon, tapi rawon Depot Lakemar ini adalah sebuah pengecualian! Nasi Rawonnya disajikan didalam sebuah piring bersama dengan sambal, taoge muda (mentah), sepotong empal daging sapi dan tempe goreng yang kering. Sangat klasik!

Aku sangat menikmati kuahnya yang gurih dan panas, cocok dengan empalnya yang manis. Suap lah dengan sedikit sambalnya yang jempolan, duh.. perfect. Bener-bener sarapan yang mewah dan sangat Indonesia, buatku.

Menu kedua yang masuk kategori wajib adalah NASI GORENG:

Duh, sarapan nasi goreng! Kurang mewah apa, coba?

Errr, kalo buat seorang diantara kita, menurut dia sarapan orang Indonesia itu ‘horor’, berat, cenderung berminyak dan berbumbu banget! Rawon dan Nasi Goreng tentu masuk kategori horor a’la dia, tapi buatku……… sarapan Nasi Goreng Depot Lakemar sih langka banget.

Nih nasi, engga terlalu berminyak, merah dari sambal dan bawang, ada orak arik telurnya tapi masih dikasih 1 telor mata sapi lagi, selain sepotong empal dan irisan tomat – timun. Ini persis kaya’ gimana keluarga kita biasa sajikan Nasi Goreng sebagai menu sarapan (minus empal karena ribet bikinnya, haha!).

Enak! Bumbunya passs.. gitu. Rasanya engga berubah sejak puluhan tahun lalu. Duh, menyenangkan <3.

Menu yang aku rekomendasi ke-3 adalah KARE AYAM. Sayang, kita engga pesan menu ini. Karenya pake kuah santan kuning, disajikan bersama nasi putih hangat dan taburan bawnag goreng. Duh, sedapnya kebayang wes..

Minumnya? Haha, namanya juga sarapan.. Engga cocok lah kalo sudah minum yang heboh2. Jadi, kita cuma pesan TEH HANGAT (dengan dan tanpa gula). Teh-nya enak banget! Dan kapan lagi ngajarin anak (yang kelamaan idup di Amrik) ini minum teh pake cara begini, haha:

Semoga nih foto engga sampe ke tangan Oma dan mamanya deh :p.