Apeng (Surabaya); Kwetiau Medan

Antrian kaya gini ini, dimana lagi kalo engga di Apeng, Jalan Kedungdoro 267, Surabaya:

Kali ini antriannya emang maut karena aku datang jam 8 pm (masih jam makan lah). Manusia segitu masih lumayan, karena mobilnya lebih heboh (bener-bener bikin penuh jalan!).

Dan kalo emang laper banget tapi kena antrian panjang, coba deh dipertimbangan untuk ganjal perut sementara dengan jajanan yang dijual dibagian depan rumah makan:

Kebanyakan sih yang dijual adalah makanan-makanan basah khas Medan. Rada langka, karena engga bisa kalian temuin di pasar. Dan aku engga bisa kasih rekomendasi, karena bukan termasuk jenis jajanan yang aku suka.

Btw, tempat makan si Apeng ini perlu diakui jempolan. Resik, adem, bebas asap rokok, terang dan wangi masakan (suka banget nemu tempat makan kaya gini):

Pelayanannya juga mantab. Cepat dan engga pernah salah! Jadi, engga ada acara nggebrak meja seperti di rumah makan Thai yang deket Adi Jasa itu hahahaha *oops*.

Dan silakan simak menunya per 2017:

Ah, Apeng mah terkenal dengan Kwetiau-nya. Jadi, tiap kali kesana pesanan kita ga jauh-jauh dari Kwetiau (dan beberapa lainnya doyan Mie Keriting), secara tagline-nya aja “Kwetiau Medan” kan..

Aku pribadi sih selalu pesan Kwetiau Siram:

Kuahnya hangat, pake kocokan telur. Ada pilihan pakai daging ayam/ babi (aku pilih babi) dan ada udang (udangnya bersih, kotoran punggungnya sudah hilang), hiwan (bakso ikan) dan sayur, diberi sedikit minyak wijen. Nah, kalo buatku sih perlu tambahan sedikit kecap asin dan sambal deh, biar yahud.

Yang ini, Kwetiau Goreng:

Yang ini ada pilihan pakai daging ayam/ babi (aku pilih babi), pake sosis (sayangggg… Apeng udah engga pake lapciong lagi!!!), sayur, hiwan, telur orak arik. Tetap perlu kecap asin, agar nih kwetiau engga berasa hambar.

Yang ini, Mie Keriting Goreng:

Jadi keinget Mie Keriting yang aku makan di Siantar (entah berapa tahun yang lalu). Aku engga ngicip sih, tapi kawanku nambahin banyak banget kecap asin ke mie keritingnya. Yeah, disini kecap asin mendadak jadi idola semua orang..

Pengen yang hangat berkuah? Pesan aja Pangsit Kuah (boleh pesan 1/2 porsi):

Kuahnya asik tuh, hampir egga ada minyak dan diberi rajangan daun bawang, sehingga aromanya sedap. Aku engga ngicip sih, secara nih makanan pesanan Ibu Hamil (yang porsi makannya dia bagi dengan jabang bayi). Jadi, aku lebih fokus menghabiskan Pangsit Goreng:

Ada versi ayam dan babi (secara wujud sih engga beda). Aku pilih yang babi, lah! Ini Pangsit Goreng, termasuk salah satu yang paling jempolan di antero Surabaya kalo menurutku. Sayang.. aku sepakat dengan seorang kawan yang ngomel di postingan instaku dengan menulis: “harga laknat”, hahahahahaha!!!

OMG, itu vocab.. sudah lama banget engga aku dengar! Hahaha :p. Btw, seporsi Pangsit Goreng hadir pake saus asam manis kaya ini ya..

Trus, yang ini Apeng banget deh:

Di setiap meja ada 4 sekawan merk ABC ini: Sambal Estra Pedas, Saus Tomat, Kecap Asin dan Kecap Manis (baru ngeh designnya beda-beda yak per kemasan). Yang selalu dipake tentu saja, Kecap Asin. Makanan di Apeng cenderung sepo (baguslah, biar engga kebanyak natrium).

Sambalnya, engga pernah pake yang ABC, karena ada yang model begini:

Dan begini (yang ini yang biasanya aku pakai):

Hati-hati, ini pedas.

Minumnya? Aargh lupa foto! Aku minum Es Markisa, minuman wajib kalo ke Apeng karena markisa ala Medan (manis) beda dengan ala Makassar (yang ada kecut-kecutnya dikit).

Dannn.. cobain deh si Akiat. Kok aku (dan kawan2) pada lebih doyan Akiat ya?