Sego Banting Cak San (Malang); Ruame!

Jadi, pas lagi di Malang nih, tengah malem setelah bubaran bioskop, aku diseret serta sepupuku untuk pergiĀ beli Sego Banting! Apa itu Sego Banting?

Sebelum tahu apa itu Sego Bantingan, aku kasih lihat gang-nya dulu yak, soalnya aku cukup bengong lihat sepupuku bisa nemu tempat ini (secara kita tuh sedari kecil dilarang masuk gang2 kampung). Jadi, dari Jalan Jombang nih, kita belok ke jalan ini:

Di jalan ini, sepupuku langsung mendatangi orang yang keluar dari mulut gang <— ini ga dia banget deh. Dengan PDnya dia tanya, “Buka kan, Pak? Masih ada, gak?”. Hah? Segitunya ya?

Trus kita masuk deh ke sebuah gang di kanan jalan (tempat si Bapak yang ditanyain sepupuku itu tadi keluar), buatku gang ini sih sudah termasuk gang kecil:

Nyampe? Belum! Sampe ujung gang, kita belok ke kiri, ke sebuah gang yang lebih sempit lagi (2 orang jalan berjajar aja pasti senggolan deh):

Nah, kelihatan orang duduk-duduk itu? Ya disanalah, lokasi Sego Banting Cak San yang katanya sih, alamatnya di Jalan Jombang I/ 8B, Malang, buka hanya dari jam 9pm – habis (tapi jam 11pm seringnya udah abis):

Tempatnya bener-bener kecil dan hebatnya nih, yang beli buanyak! Yang antri kruntelan diluar tuh bukan karena engga mau masuk ke dalam, tapi engga bisa masuk, karena di dalam pun yang antri kruntelan di dapurnya (fyi, didepan orang-orang yang antri berdiri itu ada orang lain yang antri sambil jongkok loh haha):

Butuh perjuangan untuk bisa melihat si penjual (btw tuh kan, ada yang antri sambil jongkok wkwkw):

Btw, si penjual engga bisa difoto dengan baik karena pencahayaan minim dan si Ibu gerak mulu:

Dan kayanya aku tau deh kenapa makanan ini dikasih nama “Sego Banting”, karena si Ibu tuh setelah membungkus makanan, makanannya dibanting/ dilempar ke pembeli. Pada contoh kasus, nasi yang lagi dibungkus si Ibu itu ntar bakal ‘dilempar’ ke Mas yang lagi pegang HP:

Dan apa sih Sego Banting? Well, benernya ini sih nasi campur mini, gitu. Bahannya sederhana banget karena dijual dengan harga murah pula. Beberapa lauknya, bisa aku fotoin nih:

Ada tahu bumbu kecap (foto atas) & tahu goreng:

Selain itu, ada semacam bihun putih gitu, polosan, tanpa daging. Juga ada sambal dan gorengan tepung yang hmm.. susah dideskripsikan (ntar nampang kok gorengan tepungnya).

Karena isinya tanpa protein hewani, maka harga Sego Banting pun sangat murah. Cuma 3.000 saja per bungkus!!! Kalo mau lebih banyak, sebut aja harga yang kalian mau. Aku dan sepupuku pesan Sego BantingĀ seharga 5.000/ bungkus:

Itu penampilan Sego Banting-ku ketika dibuka. Nasinya ada di bawah kertas minyak, jadi ga nampang. Dan hmmm…….. kalian bingung gak, apa menariknya Sego Banting? Pucat gitu, haha :p.

Nih nasi, lauknya berminyak dan gurih, dimakan dengan nasi putih hangat (yang mengandung gula) dan sambal yang sedap. Nah lo. Ini komposisi maut, loh. Tahu yang dimasak dengan kecap itu, ada asin, ada manisnya juga. Jadi, kaya rasa gitu deh. Full MSG pula. Klop, wes..

Enak? Ya OK, tapi aku engga sampe kecanduan Sego Banting. Kalo sepupuku dan temen baiknya nih, mereka langganan secara diam-diam! Engga ada ortu mereka yang tahu dan kemungkinan sih sampe selamanya haha!

Btw, tempat ini juga jual gorengan dan saat aku kesana, hanya ada pisang goreng doang (katanya sih biasanya ada ote2/ heci, dll):

Btw ngakak kalo inget, kita makan tuh Sego Banting di Hotel Tugu, tengah malam hahahaha karena kita bisa dicincang lah kita kalo ketahuan makan beginian :p.

Silakan ditiru deh cara kita. Ini namanya balance. Makan makanan murah di tempat mahal :p.