Warung Wakaka (Surabaya); Tempat Nongkrong Anyar

Ada tempat makan baru di jalan full kuliner yang paling ‘wow’ di Surabaya timur, namanya Warung Wakaka. Lokasinya di bekas Little Chicken, tepatnya di Jalan Manyar Kertoarjo 84, Surabaya:

Semua ruangan yang aku foto ini adalah non smooking area. Area “yes smooking” <— pinjem istilah waitress, ada di lantai 2.

Btw aku baru tahu, Warung Wakaka ini ternyata ada cabangnya di Jakarta. Jadi, menunya pun kemungkinan besar engga berbeda dari cabang-cabang lain. Mari, ditengok:

Dari menunya sih sepertinya nih tempat jenisnya tempat nongkrong, bukan buat cari makan (enak). Menunya didominasi snack.

Trus, walau pun nampak banyak menu tapi aslinya cuma nasi goreng – mie goreng/ kuah – martabak (asin/ manis) – sandwich/ roti bakar/ – dll (termasuk sate & kids menu). Yup, cuman 5-7 macam makanan aja, tapi variasinya banyak.

Dan sore ini pas lihat menunya kok aku jadi lapar ya haha! Padahal pas disana, blas engga nafsu makan blas. Alasannya? “Belajar dari meja tetangga”.

Jadi ceritanya nih, kupingku menangkap conversation begini:

  • X: soto betawi ada?
  • Y: ada
  • X: isinya apa aja
  • Y: komplet pak, ada daging sama jerohan, emping, bla bla bla
  • X: saya mau daging sama paru
  • Y: ok
  • X: (5 menit kemudian) pak, parunya habis
  • Y: ok, daging aja kalo gitu
  • X: (5 menit kemudian) pak, dagingnya habis
  • Y: ……………

Wakakakak!!! Kelihatannya, si Soto Betawinya tuh cuma kuah dan emping aja :p. Belum lagi order2 orang lain. Misalnya terbul yang katanya seluruh toppingnya abis. Pesan minuman A, belom ada. B, habis. Eea.. wakakakak :p.

Nah, daripadaaaa… nanti sakit hati, maka aku cari makanan yang paling aman, murah (soalnya bayar sendiri kan.. haha!), tapi bukan mie instan. Pilihan jatuh ke Bubur Kampung:

  • X: Mbak, Bubur Kampung tuh kaya gimana
  • Y: Eee… (badannya muter pelan mencari petunjuk alam)
  • X: (lihat buku menu lagi)
  • Y: (udah hilang!)

Wakakakakk!! Aduh, andai saja lokasinya dipinggir hutan, si Mbak pasti aku pikir bangsa Kunti :p. Singkat kata aku jadi pesan seporsi dan untung saja toppingnya berlimpah. Buburnya aja hampir engga nampak kan..

Itu satenya, enak *surprised*! Lainnya biasa banget, kulit pangsit ya gitu aja lah, ya. Daging ayamnya biasa, hampir engga ada rasa. Cakwee engga gurih, engga renyah juga. Telur rebus, ya rasa telur rebus wakakak..

Buburnya pun terlalu halus, hampir mirip tekstur bubur instan (yang bentuk nasinya sudah beneran hancur). Rasa buburnya juga engga gurih. Jadi, kayanya kali lain perlu minta kecap asin + potongan cabe deh (itu pun kalo aku pesan bubur lagi :p). Dan porsinya OK lah, engga akan bikin kekenyangan sampe sesak nafas.

Tapi pake bonus nih, tadaaa..

Sempat ditawari untuk dapat bubur baru, tapi sudahlah. Aku kepikir makan ditempat lain soalnya & ga banget lah menunggu lagi. Laaaaama bo, buat cuma keluarin bubur. Mungkin kokinya bikin bubur dari acara tanam padi dulu *thinking*.

Minumannya? Es Teh Tarik nih:

Ini OK, engga complain sama sekali. Manisnya OK, pahitnya OK juga.

Nah, pas ceritain ke temen nih, aku banyak “wakakakak”, ngakak. Jadi, mungkin emang itulah asal usul nama tempat ini. Minuman A, abis. Wakakak. Minuman B, belum ada. Wakakakak. Daging abis. Wakakak. Jerohan abis. Wakakak. Topping terbul abis semua. Wakakak!

Oh, yang paling asik adalah saat aku datangi segerombol mbak-mbak didepan jendela dapur. Jelas ada 5-6 orang disana, aku tanya “Password wifinya apa?”. Guess what? NONE ANSWER, padahal 2x nanya, wakakakak!!! Jadi kayanya engga sia2 aku sering ke candi, bodi segede panda gini tapi berhasil invisible, engga kelihat oleh manusia wakakakakk..

Udah gitu, akhirnya dijawab “Gak onok wifiiii!”. Oh. OK. Aku juga sepertinya bisa lihat hal2 yang engga bisa mereka lihat, misalnya signal wifi :p.

Ah, satu lagi nih. Warung Wakaka ini sepertinya pengen adopsi suasana kaya’ di Quali, jadi bunyi kelontengan di dapur tuh bisa didenger sampe meja. Para waiter dan waitress pun rada bebas teriak2 TAPI masalahnya kuping rada gatal denger teriakan kaya gini:

  • Sotone batal mas, wong’e ra gelem!
  • Lha piye, wong’e ga arep lek babat tok
  • Mas, oi Mas! Onok wifi gak?
  • Gak onok wifiiii

Well, dear. Nama boleh “warung”, tapi………………. engga gini2 amat kali *garuk2 Moli*.